Apa Penyebab Parvo?

 

Kelenjar parotis menghasilkan keringat. Keringat melayani banyak tujuan dalam tubuh seseorang. Berfungsi sebagai exfoliator dan pewangi. Selain itu, keringat juga berfungsi sebagai antiseptik, antijamur, dan antimikroba untuk membantu proses pencernaan.

 

Kelenjar berpasangan, submandibular dan sublingual, dikenal sebagai empat kelenjar ludah utama. Submandibular adalah kelenjar ludah terbesar ketiga. Kelenjar parotis terbesar terletak di mulut, seukuran buah kenari. Mayoritas kelenjar parotis ini terletak di bibir bawah, kaudal ke rongga kranial auditori eksternal, tetapi beberapa meluas lebih dalam ke rongga mulut oleh stylomandibula.

 

Ketika kelenjar parotoid mengeluarkan keringat, mereka mengeluarkan zat lengket yang dikenal sebagai lendir. Lendir kemudian melapisi permukaan gigi untuk mengurangi gesekan saat membersihkan permukaan email. Lendir juga membantu mencegah makanan menempel di gigi.

 

Kelenjar parotis mengeluarkan lendir sebagai respons terhadap sejumlah rangsangan termasuk suhu, pencahayaan, atau bahkan cahaya. Misalnya, ketika panas tubuh manusia meningkat, kelenjar parotis mengeluarkan lebih banyak keringat daripada kelenjar lainnya. Hal ini karena kelenjar keringat tidak aktif saat suhu tubuh rendah, sehingga tidak perlu mengeluarkan keringat.

 

Burung beo lainnya mengeluarkan keringat sebagai respons terhadap rangsangan yang mengaktifkan sistem getah bening. Pemicu ini biasanya dikenal sebagai "jaringan".

 

Kelenjar parotis juga mengeluarkan keringat untuk melindungi organ dalam. Dua organ internal utama yang berkeringat adalah saluran urogenital dan uretra.

 

Burung beo lainnya mengeluarkan keringat untuk menjaga suhu tubuh dan melumasi kulit. Pelumasan ini melindungi kulit dan mencegah gesekan yang menyebabkan rasa sakit dan luka bakar akibat gesekan. Saat burung beo berkeringat, mereka membantu mendinginkan tubuh burung.

 

Kesehatan burung beo secara langsung akan tergantung pada sekresi kelenjar parotisnya. Produksi kelenjar burung beo yang buruk merupakan penyebab penting penyakit parvovirus seperti parvovirus dan parvomitis. Kesehatan burung beo yang buruk dapat disebabkan oleh cacat genetik, trauma, parasit, infeksi atau penyakit, dan juga dapat disebabkan oleh sistem kekebalan yang melemah. Burung beo memiliki enzim yang disebut melanin, yang diproduksi oleh iris burung beo, yang menghalangi pembuluh darah dan mencegah sekresi lendir.

 

Jika kelenjar parotis mengeluarkan lendir, bakteri tidak akan dapat menjajah burung. Akibatnya, penyakit menjadi kronis, dan burung bisa mati karenanya. Anda dapat mempelajari cara efektif menghilangkan parasit dengan membaca informasi kapsul Detocline dan memutuskan pengobatan dengan obat ini.

 

Produksi kelenjar burung beo tidak berhenti selama kerontokan bulu secara normal. Ketika burung beo merontokkan bulunya, ia masih menghasilkan keringat untuk membersihkan kulit dan melindungi organ dalam. Alasan terus keluarnya keringat burung beo adalah untuk mencegah kulit burung beo menjadi kotor.

 

Burung beo yang telah dimandulkan atau dikebiri biasanya tidak terpengaruh oleh parvo. Meskipun hormon prolaktin diproduksi oleh kelenjar parotid burung beo, hormon ini tidak aktif pada burung yang dimandulkan atau dikebiri.

 

Parvomitis adalah suatu kondisi di mana burung beo menjadi gelisah dan bulu rontok tetapi tidak bisa kembali ke kehangatan. Parvo umumnya disebabkan oleh virus avian parvo. Parvomitis biasanya disebabkan oleh parasit, parvovirus, yang merupakan infeksi pada tenggorokan dan perut burung beo. Gejalanya meliputi sesak napas, muntah, dan menangis berlebihan.

 

Parvomitis tidak menular, meskipun beberapa orang yang bekerja di dekat burung beo, seperti di kandang, bisa terkena penyakit dengan menyentuh burung beo. Ini biasanya hilang dengan sendirinya. Namun, jika tidak diobati, termasuk dengan obat parasit Wortex, bisa berakibat fatal. Parvo paling sering ditemukan pada kakatua.

 

Parvo disebabkan oleh virus dan tidak dapat disembuhkan. Namun, burung beo dapat tetap sehat dan terhindar dari penyakit dengan vaksinasi.

 

Parvo juga dapat diobati dengan menggunakan obat-obatan yang membunuh atau mencegah virus penyebabnya. Misalnya, jika burung telah terpapar ke area dengan jumlah bagian yang tinggi, ia mungkin merespons pengobatan yang mengurangi jumlah antibodi parvo dalam tubuh.

 

Burung beo dapat hidup selama lebih dari lima puluh tahun tanpa menderita parvo. namun, parvo paling sering terjadi pada burung yang lebih muda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *