Penyebab Sindrom Tumit Achilles

Achilles Heel Syndrome adalah kelemahan fisik meskipun kebugaran fisik secara keseluruhan, yang sering menyebabkan kejatuhan total dalam upaya profesional atau rekreasi seseorang. Meskipun penjelasan mitologis asli mengacu pada kerentanan fisik yang sebenarnya, referensi konyol untuk kualitas atau karakteristik tertentu yang mungkin menyebabkan kejatuhan cukup umum saat ini. Faktanya tetap bahwa kondisi ini nyata dan harus ditanggapi dengan sangat serius.

Achilles Heel Syndrome dapat berkembang sebagai akibat dari salah satu atau semua hal berikut: cedera, usia, trauma, atau ketegangan. Cedera yang disebabkan oleh cedera adalah penyebab paling umum. Bila ini masalahnya, pasien merasa sangat sakit dengan pincang yang jelas. Seringkali cedera awal terjadi saat berolahraga atau berolahraga, tetapi kondisi ini sering diperparah oleh dampak berkelanjutan pada tubuh dari penggunaan berlebihan. Ini bukan insiden yang terisolasi; banyak atlet mengalami Achilles Heel Syndrome dari waktu ke waktu.

Usia adalah penyebab potensial lain dari sindrom tumit Achilles. Seiring bertambahnya usia, tubuh kita lelah karena stres dan ketegangan yang berulang selama bertahun-tahun. Ini dapat merusak tendon, otot, ligamen, dan tendonitis. Bahkan, kondisinya bisa menjadi sangat buruk sehingga tidak mungkin bagi seseorang untuk berjalan bahkan tanpa rasa sakit yang luar biasa. Ini sering disebut sebagai osteoartritis.

Selain penuaan, trauma diketahui berperan dalam perkembangan sindrom tumit Achilles. Jenis cedera yang paling umum adalah berlari atau berjalan di atas benda tajam seperti batu atau benda tajam di hutan, tetapi dapat terjadi selama aktivitas lain seperti menyelam dan memanjat.

Trauma adalah kemungkinan penyebab lain dari sindrom tumit Achilles. Misalnya, jika Anda terlibat dalam kecelakaan mobil atau jatuh di rumah, Anda bisa terluka parah. Cedera ini juga bisa termasuk patah tulang. Cedera dapat terjadi akibat jatuh atau patah; Fraktur dapat terjadi akibat patah tulang yang parah karena jatuh. Namun, mereka juga dapat terjadi akibat fraktur otot atau ligamen akibat cedera olahraga.

Akhirnya, radang sendi adalah kemungkinan penyebab lain dari sindrom tumit Achilles. Ini biasanya disebabkan oleh kerusakan berulang atau berkepanjangan pada ligamen, tulang, atau tulang rawan yang mengelilingi sendi.

Perawatan untuk sindrom tumit Achilles mungkin termasuk terapi fisik

Ini termasuk latihan rehabilitasi dan peregangan untuk memperkuat otot dan ligamen di sekitar sendi yang terkena dan untuk memulihkan mobilitas sendi. Terapi fisik atau pijat juga dapat membantu mengatasi nyeri sendi. Kadang-kadang obat anti-inflamasi diresepkan, seperti Motion Free.

Meskipun sindrom tumit Achilles relatif umum, tidak ada obat untuk itu, tetapi dapat dikelola. Sementara itu, penting untuk dipahami bahwa ketika Anda menderita sindrom tumit Achilles, Anda harus selalu mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mencegah cedera lebih lanjut dan tidak pernah mengabaikan kondisi tersebut.

Nyeri tumit dapat diperburuk jika Anda berjalan atau berlari di permukaan yang keras seperti beton, batu bata, atau pasir. Ini juga dapat diperparah jika Anda melakukan terlalu banyak hal yang sama untuk jangka waktu yang lama. Ini berarti Anda harus menghindari melakukan aktivitas yang memperparah rasa sakit Anda.

Selain itu, Anda tidak boleh mengabaikan nyeri tumit saat tidur, karena ini hanya dapat memperburuknya. Anda harus mencoba meregangkan otot Anda setiap hari. Saat Anda berbaring, Anda harus memastikan bahwa Anda tidak berbaring di permukaan yang keras yang dapat menyebabkan banyak tekanan pada kaki, dan pergelangan kaki. Ini mungkin berarti mengganti seprai Anda jika memungkinkan.

Achilles Heel Syndrome dapat diobati di rumah. Jika Anda merasakan sakit saat berjalan atau berdiri, Anda harus segera mengunjungi dokter untuk meminta nasihat.

Jika Anda tidak dapat mengobati kondisi Anda sendiri, Anda mungkin perlu menemui ahli penyakit kaki untuk melihat apakah mereka dapat membantu. Banyak ahli penyakit kaki memiliki peralatan yang tepat untuk mendiagnosis Achilles Heel Syndrome dan mengobatinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *