Cara Mengatasi Pikiran Bunuh Diri

Ide bunuh diri, juga dikenal sebagai pikiran bunuh diri, adalah keadaan penderitaan mental yang biasanya menyertai timbulnya pikiran untuk bunuh diri

Orang mungkin memiliki pikiran untuk bunuh diri sebagai respons terhadap stres, tekanan emosional, kesedihan, rasa bersalah, ketakutan akan kematian, dan emosi serupa lainnya. Beberapa orang juga mengalami pikiran untuk bunuh diri selama periode trauma emosional atau fisik, seperti yang diakibatkan oleh pelecehan masa kanak-kanak, kekerasan seksual, atau perceraian.

Sementara beberapa orang yang memiliki pikiran untuk bunuh diri mungkin mengakui bahwa pikiran mereka tidak rasional dan akan terus hidup dengan perasaan mereka sepanjang hari, yang lain mungkin memiliki pikiran untuk bunuh diri tetapi tidak dapat menghilangkannya. Orang yang menderita pikiran untuk bunuh diri dan mencoba bunuh diri mungkin menunjukkan tanda-tanda panik dan kecemasan, seperti sesak napas, pusing atau pusing, serta nyeri dada dan mual.

Seseorang dengan pikiran untuk bunuh diri mungkin juga merasa kehilangan kendali. Ini karena upaya bunuh diri biasanya dipicu oleh rasa sakit emosional, mental, atau fisik yang intens. Seseorang yang telah mencoba bunuh diri di masa lalu mungkin juga merasa putus asa, dan pikiran tentang kematian atau kehilangan kendali atas diri mereka sendiri dapat menyebabkan rasa bersalah. Namun, ada beberapa cara untuk menghindari percobaan bunuh diri.

Pertama-tama, penting untuk dipahami bahwa upaya bunuh diri dapat dihindari. Orang dapat mencegah pikiran untuk bunuh diri dengan terlebih dahulu mengidentifikasi pemicu yang menyebabkan mereka melakukan bunuh diri dan menghilangkan pemicu tersebut. Setelah pemicu dihilangkan, mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk menghilangkannya. Misalnya, jika seseorang merasa tidak dapat mengendalikan emosinya, mereka harus mencari bantuan profesional. Konselor, psikolog dan psikiater sering bekerja dengan pasien dengan depresi dan penyakit mental.

Depresi, yang dapat menyebabkan atau memperburuk pikiran dan perasaan untuk bunuh diri, dapat diobati melalui terapi dan obat-obatan. Ketika depresi tidak diobati, mungkin tidak ada gejala yang terlihat, tetapi pasien mungkin memiliki pikiran atau perilaku yang mengarah pada depresi. Ini termasuk: suasana hati yang tertekan, kehilangan minat dalam kegiatan sehari-hari, merasa tidak berharga atau tidak kompeten, konsentrasi yang buruk, lekas marah, kebiasaan tidur yang buruk, kelelahan, dan kecenderungan bunuh diri. Obat untuk depresi dapat diberikan kepada orang yang ingin mengurangi pikiran untuk bunuh diri.

Jika upaya bunuh diri terjadi, profesional kesehatan mental, termasuk psikiater dan psikolog, sering menghadiri konseling di rumah sakit setempat dan pusat perawatan rawat jalan. untuk mengatasi kekhawatiran, apakah itu muncul sebagai gejala depresi atau juga penyakit mental lainnya. Sesi ini dapat membantu pasien belajar bagaimana menghadapi depresi mereka.

Psikoterapi dan modifikasi perilaku juga tersedia bagi mereka yang ingin mengatasi pikiran untuk bunuh diri. Pasien yang menderita depresi atau penyakit mental lainnya dapat diajarkan untuk mengenali dan menghindari pemicu yang menyebabkan depresi mereka. Mereka dapat diajari cara mengatasi stres, mengelola kemarahan, mempelajari teknik mengatasi depresi, dan juga belajar mengidentifikasi dan menangani pola pikir dan emosi negatif. Mereka juga dapat diajari mekanisme dan keterampilan mengatasi, seperti berpikir positif, untuk membantu mereka mengatasi pikiran untuk bunuh diri. Dalam beberapa kasus, pengobatan juga dapat direkomendasikan untuk mengatasi pikiran untuk bunuh diri.

Anggota keluarga mungkin memainkan peran penting dalam membantu pasien memahami efek dari pikiran untuk bunuh diri. Keluarga dan teman-teman dari individu yang ingin bunuh diri dapat membantu dengan mendengarkan apa yang pasien katakan dan menawarkan dukungan yang mendukung. Penting bagi anggota keluarga untuk mendiskusikan bagaimana berbicara dengan individu tentang ketakutan mereka dan bagaimana menanggapi ketika orang yang mereka cintai mengatakan bahwa mereka berpikir untuk bunuh diri. Penting juga bagi anggota keluarga atau teman untuk mendorong individu tersebut mencari bantuan untuk pikiran bunuh diri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *