Gejala Intoleransi Laktosa

Apa itu sensitivitas laktosa? Sensitivitas laktosa adalah ketidakmampuan tubuh manusia untuk mencerna laktosa dengan baik, yang juga dikenal sebagai laktalbumin. Hal ini biasanya disebabkan oleh ketidakseimbangan laktosa, enzim alami di usus yang dibutuhkan untuk mencerna laktosa dengan baik yang ditemukan dalam susu, keju, dan produk susu lainnya. Meskipun sensitivitas laktosa tidak berbahaya, tanda-tandanya bisa sangat menyusahkan orang dengan kondisi ini.

Laktase diproduksi oleh bakteri yang dikenal sebagai Lactobacillus Acidophilus. Beberapa makanan yang dapat menghasilkan laktase, termasuk yogurt, keju, dan produk susu lainnya, mengandung laktosa dalam jumlah besar. Jenis laktat ini bukan jenis yang sama yang diproduksi pada bayi dan balita. Ketika laktosa tidak dicerna dengan baik, sebenarnya bisa diserap ke dalam aliran darah.

Laktat adalah produk sampingan dari pencernaan laktosa. Karena laktat terbuat dari laktat, ini menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan pada orang dengan sensitivitas laktosa. Ini bisa dipicu oleh makanan tertentu seperti kacang-kacangan, kacang tanah dan susu sapi. Makanan ini memiliki konsentrasi laktosa yang lebih tinggi.

Gejala Intoleransi Laktosa Apa itu sensitivitas laktosa

Banyak produk makanan yang mengandung laktasi, yang artinya laktosa tersebut masih aktif. Orang yang tidak toleran laktosa memiliki peningkatan risiko alergi. Makanan yang dapat menyebabkan reaksi antara lain pisang, apel, dan coklat. Masalahnya, orang dengan alergi laktosa sulit mengurai laktosa, bahkan setelah mengonsumsi produk tersebut. Jika Anda tidak toleran terhadap laktosa, hindari jenis makanan ini untuk menghindari reaksi.

Intoleransi laktase dapat diobati dengan beberapa cara. Cara yang baik untuk mencegah reaksi adalah dengan menghindari makan makanan yang mengandung banyak laktosa.

Cara umum untuk mengobati sensitivitas laktosa pada anak-anak adalah dengan menambahkan lebih banyak susu kedelai atau beras ke dalam makanan mereka. Jika ternyata anak Anda sudah tidak toleran terhadap laktosa dalam susu, diet tanpa susu dapat membantu mencegah kondisi tersebut pada anak. Cara lain untuk mengobati intoleransi laktosa pada orang dewasa adalah dengan mengonsumsi suplemen beta-glukan, yang tersedia di banyak toko makanan kesehatan.

Karena intoleransi laktosa dapat dicegah dengan mengonsumsi makanan yang tepat dan mengonsumsi suplemen, penting untuk mengetahui gejala kondisi ini. Jika Anda curiga Anda tidak toleran terhadap laktosa, pastikan Anda berdiskusi dengan dokter Anda jika ada kemungkinan alasannya.

Gejala sensitivitas laktosa sangat bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang tidak mengalami reaksi sama sekali dan tidak pernah mengalami tanda-tanda ketidaknyamanan. Orang lain akan mengalami beberapa atau semuanya. Orang dengan sensitivitas laktosa juga bisa menderita energi rendah, sakit kepala, mual, kram, diare, sakit perut, kembung dan tinja berair. Tanda-tanda lain dari sensitivitas laktosa termasuk gas berlebihan atau kembung, iritasi kulit dan mulas.

Salah satu gejala intoleransi laktosa yang paling umum adalah rasa sakit yang berhubungan dengan makan dan menelan. Makanan yang paling umum menyebabkan intoleransi laktosa pada anak-anak adalah makanan yang tinggi laktosa. Misalnya, susu sapi, keju, es krim, yogurt, dan produk olahan susu lainnya dapat menyebabkan reaksi.

Beberapa orang secara genetik rentan mengembangkan reaksi buruk terhadap makanan tertentu. Orang lain mungkin menderita intoleransi laktosa karena mereka tidak mengonsumsi makanan dalam jumlah yang tepat pada waktu yang tepat. Jenis intoleransi ini dapat diatasi dengan mengonsumsi makanan yang tepat. pada waktu yang tepat. Beberapa makanan yang harus dihindari adalah: keju, es krim dan yogurt, coklat, produk kedelai, susu beras, dan pisang.

Selain menghindari makanan tertentu, penting juga untuk menghindari bahan-bahan yang digunakan dalam produk susu. Tidak sehat mengonsumsi produk susu dalam jumlah besar setiap hari. Produk susu seperti susu mengandung lemak yang dapat meningkatkan produksi enzim dalam tubuh Anda. Tubuh menggunakan lemak ini untuk memecah laktosa.

Jika Anda mengonsumsi produk susu, pastikan Anda mendapatkan mineral, kalsium, dan protein yang diperlukan untuk menjaga kesehatan sistem pencernaan. Anda mungkin juga perlu minum air yang cukup untuk menggantikan nutrisi yang hilang dari laktosa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *