Kecanduan Narkoba – Cara Memilih Program Perawatan Terbaik

Kecanduan narkoba adalah penyakit otak kronis yang ditandai dengan keterlibatan yang sering dan berkepanjangan dalam zat bermanfaat meskipun ada konsekuensi yang berbahaya.

Kecanduan Narkoba - Cara Memilih Program Perawatan Terbaik Program rawat inap memberi

Orang yang memiliki kecanduan narkoba dapat merasakan kenikmatan dari penggunaan narkoba ketika kebutuhan fisik atau psikologis manusia tidak terpenuhi. Ketika seseorang tidak mengalami kesenangan yang cukup dari suatu obat, mereka sering merasa perlu minum lebih banyak obat. Ketika seseorang kecanduan penggunaan narkoba, individu tersebut kehilangan kendali atas pikirannya dan menjadi tidak dapat berhenti menggunakan narkoba.

Narkoba yang paling membuat ketagihan adalah heroin, kokain, metamfetamin, dan alkohol. Pecandu alkohol adalah yang paling terpengaruh oleh kecanduan narkoba. Seorang pecandu alkohol dapat diklasifikasikan sebagai pecandu alkohol jika pasien mengidam alkohol atau jika pasien menunjukkan pola konsumsi alkohol yang konsisten. Seorang pecandu heroin mungkin mengidam heroin, atau mereka mungkin mengembangkan keterpaksaan untuk mencuri untuk membayar obat-obatan tersebut. Pecandu metamfetamin juga mungkin mengidam metamfetamin, atau mencuri uang untuk membelinya.

Dalam penelitian terbaru, ditemukan bahwa kecanduan narkoba lebih sering terjadi daripada yang diperkirakan sebelumnya. Sekitar 20 persen orang yang mencari pengobatan untuk kecanduan narkoba sebenarnya adalah pecandu alkohol, menurut penelitian tersebut. Pecandu alkohol menderita penyakit otak yang berbeda dari pecandu narkoba. Telah ditemukan bahwa pecandu alkohol memiliki masalah pada jalur dopamin, yang memengaruhi ingatan dan pemikiran.

Jenis kecanduan narkoba lainnya adalah mariyuana dan kokain. Orang yang menggunakan ganja lebih cenderung menyalahgunakan obat lain seperti kokain, metamfetamin, dan heroin, sedangkan mereka yang menggunakan kokain lebih cenderung menyalahgunakan metamfetamin. Dalam beberapa kasus, orang dengan kecanduan alkohol akan terus menyalahgunakan kokain crack. Pengguna kokain lebih cenderung menggunakan metamfetamin. Alasannya adalah kokain meningkatkan kadar dopamin di otak, membuat pengguna lebih sering mendambakan obat tersebut.

Orang yang menggunakan narkoba dalam jumlah kecil biasanya tidak menderita kecanduan yang serius. Tanda yang paling penting dari kecanduan narkoba adalah pengguna berhenti sama sekali.

Kecanduan Narkoba - Cara Memilih Program Perawatan Terbaik memiliki masalah pada jalur dopamin

Pengguna napza yang hanya mengkonsumsi napza sesekali dianggap ā€œketergantungan secara fungsionalā€ dan tidak kecanduan napza.

Ketika seseorang berhenti menggunakan obat tersebut, penting untuk mencari pertolongan karena gejala putus obat dapat menyebabkan seseorang mengalami depresi. Efek samping lain dari penarikan termasuk insomnia, mual, muntah, nyeri otot, kelemahan, peningkatan denyut jantung, dan bahkan kejang. Pasien dapat kembali normal setelah beberapa hari. Ketika seseorang mengonsumsi heroin atau metamfetamin, tubuh akan mulai melepaskan opiatnya sendiri, yang mengakibatkan keinginan untuk mengonsumsi obat tersebut dan terus menggunakannya.

Seorang pecandu narkoba dapat mengatasi kecanduan narkoba dengan bantuan tenaga profesional terlatih. Ada beberapa jenis program pengobatan yang tersedia bagi mereka yang menderita kecanduan narkoba. Program-program ini dapat mencakup detoksifikasi, konseling, terapi kelompok, psikoterapi, dan kelompok pendukung.

Program rehabilitasi rawat inap menawarkan individu kesempatan untuk pulih tanpa harus meninggalkan rumah. Program rawat jalan memungkinkan orang tersebut pulih saat bekerja, sekolah, atau di tempat kerja. Salah satu perawatan paling populer untuk kecanduan narkoba adalah Narcotics Anonymous, yang memberikan tempat tinggal yang aman bagi para pecandu ketika mereka membutuhkan dukungan dan penyembuhan. Kelompok pendukung dapat membantu pecandu untuk berbagi pengalaman pribadi dan membangun hubungan yang kuat. Pertemuan Narcotics Anonymous biasanya berlangsung berjam-jam, dengan banyak pecandu berbagi cerita dan membicarakan perasaan mereka.

Berbagai program rehabilitasi rawat jalan tersedia bagi mereka yang mencari bantuan untuk kecanduan narkoba mereka. Program perawatan ini tersedia baik di lingkungan kantor dokter atau di klinik rawat jalan. Program rawat inap memberi individu kesempatan untuk menghadiri terapi, detoksifikasi, konseling pengobatan, terapi kelompok, dan sejumlah program pengobatan lainnya.

Program rehabilitasi rawat jalan memberi pasien kesempatan untuk mengeksplorasi pemulihan mereka dengan bertemu dengan pecandu lain dan menghadiri pertemuan dalam pengaturan pribadi. Banyak program rehabilitasi rawat jalan difokuskan pada konseling rawat jalan, dengan sesi kelompok yang berfokus pada keterampilan sosial dan pencegahan kekambuhan.

Program rehabilitasi yang berhasil mengharuskan pasien membuat komitmen untuk mengubah kebiasaan mereka dan berkomitmen pada program yang paling sesuai untuk mereka. Jenis pengobatan ini sering diberikan melalui kombinasi program rawat inap dan rawat jalan. Konseling dan psikoterapi dapat dilakukan melalui sesi individu atau kelompok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *